Latihan di "gedung berhantu" tim Atlet Bola Tangan Kaltim berbuah emas PON Papua

- Senin, 18 Oktober 2021 | 06:59 WIB
Atlet bola tangan Kaltim saat menjalani latihan di aula Hotel Atlet, Stadion Madya Sempaja, Samarinda (Arumanto) (Arumanto)
Atlet bola tangan Kaltim saat menjalani latihan di aula Hotel Atlet, Stadion Madya Sempaja, Samarinda (Arumanto) (Arumanto)

Suryadi Gunawan dikenal masyarakat Kaltim dan juga nasional sebagai pegulat. Kiprahnya di cabang bela diri ini tidak diragukan lagi karena beberapa kali menjadi juara PON, SEA Games dan bahkan pernah ikut Olimpiade.

Saat berlaga di Olimpiade Seoul, Korea Selatan tahun 1988 inilah Suryadi mengenal bola tangan. Saat itu, kata Suryadi, handball menjadi olahraga yang cukup trend bagi masyarakat Korea Selatan.

"Olahraga ini lebih berat dari basket karena luas lapangannya lebih besar dan juga resiko terjadi benturan antar-pemain. Saat itu saya berpikir olahraga ini cocok untuk melatih para pegulat muda khususnya dalam membentuk fisik," beber Suryadi.

Dia mulai mengenal lebih dekat dengan bola tangan saat kuliah di Universitas Negeri Jakarta pada tahun 1998 karena ada mata kuliah cabang olahraga tersebut.

"Saat itu saya sudah mulai mengenalkan bola tangan di Kaltim, namun sayangnya kurang mendapatkan respon, dan kepengurusan di tingkat pusat juga terjadi dualisme sehingga semakin susah untuk dikembangkan di daerah," tutur Suryadi.

Empat tahun kemudian, pada jajaran tingkat pusat mulai ada pembenahan struktur organisasi dengan terbentuknya Asosiasi Bola Tangan Indonesia (ABTI).

Suryadi mengaku mendapatkan mandat untuk membentuk organisasi tersebut di daerah dan bersama dengan mahasiswa IKIP PGRI Kaltim olahraga tersebut disosialisasikan hingga pelosok daerah.

"Sebagai cabang olahraga baru kami merasa sulit mengembangkan diri di wilayah kota, makanya saat itu kami sasar wilayah pelosok. Disana kami mencari atlet dan terus kami adakan kejuaraan," imbuh Suryadi.

Pelatih bola tangan Kaltim, Eldi Saputra menjadi saksi perjuangan tim bola tangan Kaltim mulai dari titik nol hingga berbuah medali emas PON XX Papua.

"Kami mengikuti kejurnas pertama kali tahun 2014 di Jakarta, saat itu dengan menggunakan biaya pribadi, sejumlah kekurangan dana diupayakan melalui sponsor oleh Babe Suryadi Gunawan," kenang Eldi.

Halaman:

Editor: Haryoto Bramantyo

Sumber: Antara

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Aceh dan Sumut menjadi Tempat Peparnas XVII 2024

Minggu, 14 November 2021 | 11:02 WIB
X