Latihan di "gedung berhantu" tim Atlet Bola Tangan Kaltim berbuah emas PON Papua

- Senin, 18 Oktober 2021 | 06:59 WIB
Atlet bola tangan Kaltim saat menjalani latihan di aula Hotel Atlet, Stadion Madya Sempaja, Samarinda (Arumanto) (Arumanto)
Atlet bola tangan Kaltim saat menjalani latihan di aula Hotel Atlet, Stadion Madya Sempaja, Samarinda (Arumanto) (Arumanto)

SUARA MERDEKA PEKALONGAN. Samarinda. Perjuangan panjang tim bola tangan Provinsi Kalimantan Timur yang bermarkas di "gedung berhantu" yakni bekas Hotel Atlet Stadion Sempaja, Samarinda, akhirnya berbuah manis dengan raihan medali emas pada ajang PON XX Papua.

Tim putri Kalimantan Timur berhasil membawa pulang medali emas usai mengalahkan tim Jawa Barat dengan skor tipis 23-22 pada laga final di GOR Futsal Mimika, Papua 14 Oktober 2021.

Sebelumnya tim putra Kaltim telah memastikan posisi juara tiga atau meraih medali perunggu pada cabang bola tangan yang hanya mempertandingkan dua nomor tanding yakni beregu putra dan putri.

Manajer tim bola tangan Kaltim mengaku bersyukur atas pencapaian prestasi tersebut, karena dengan berbagai macam keterbatasan di masa persiapan justru anak didiknya bisa meraih prestasi tertinggi.

"Kami menjalani latihan sehari-hari di Hotel Atlet, banyak orang yang bilang gedung itu menjadi markas hantu, karena sudah bertahun- tahun tidak difungsikan," kata Suryadi Gunawan dihubungi dari Samarinda, Minggu.

Dia menuturkan bahwa sebelum mendapatkan restu untuk bermarkas di Hotel Atlet tersebut, tempat latihan anak didiknya selalu berpindah-pindah lokasi, terkadang di lapangan futsal, GOR Segiri, dan tempat terbuka lainnya ketika kedua tempat tersebut digunakan untuk kegiatan lain.

"Kami baru masuk di Hotel Atlet sekitar tahun 2019, kondisinya masih miris tidak ada lampu penerangan, tempatnya masih kotor bahkan saluran air pun tidak ada. Makanya saat kami meminta izin kepada Gubernur Kaltim Isran Noor, beliau bertanya kenapa kalian latihan di gedung berhantu itu," beber Suryadi.

Awalnya Hotel Atlet tersebut dibangun oleh Pemerintah Provinsi Kaltim sebagai sarana tempat menginap atlet kontingen luar daerah saat PON ke-18 di Kaltim.

Usai perhelatan PON, gedung enam lantai tersebut sempat digunakan sebagai markas atlet Kaltim dalam persiapan menuju PON 2012 di Riau dan setelah itu juga digunakan pelatnas atlet SEA Games untuk beberapa cabang olahraga.

Halaman:

Editor: Haryoto Bramantyo

Sumber: Antara

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Aceh dan Sumut menjadi Tempat Peparnas XVII 2024

Minggu, 14 November 2021 | 11:02 WIB
X